10 Karakter Paling Menarik Di Rumah Penuh

Dari slogan hingga obsesi rambut, karakter Full House ini mungkin menjadi favorit penggemar, tetapi mereka juga sangat memalukan.

Meski baru berjalan dari 1987 hingga 1995, sitkom tersebut Full House masih dicintai dan dikenang oleh banyak orang. Itu menggabungkan pengaturan komedi situasi lucu yang biasa dengan keluarga sebagai fokus, dengan skrip yang relatif sederhana, dan kadang-kadang sedikit ngeri.

TERKAIT: Full House: 10 Hal Yang Tidak Masuk Akal Tentang Michelle

Namun, banyak yang akan berpendapat bahwa ngeri yang membuat pertunjukan, dan bahwa masing-masing karakter memiliki sesuatu tentang mereka yang over-the-top dan sedikit cheesy.

Mengenang sepuluh ini Full House karakternya jelas mengapa mereka menambahkan ‘faktor ngeri’ mereka sendiri ke pertunjukan yang mencuri (dan terus mencuri), begitu banyak hati.

10 Stephanie Tanner

Lucu seperti tombol, Stephanie Tanner juga sedikit membuat frustrasi dan merupakan adik perempuan yang menyebalkan (dari perspektif DJ, setidaknya). Dia memiliki sejumlah slogan yang masih diingat oleh penggemar acara tersebut, bertahun-tahun setelah serial itu terakhir kali ditayangkan: ‘How rude!’ dan ‘Sematkan mawar di hidungmu!’ Lucu tapi terkadang sedikit ngeri.

Dia juga bisa menjadi pengoceh dan memiliki kebiasaan membaca buku harian DJ.

9 Joey Gladstone

Sebanyak pemirsa menyukai Joey Gladstone, kadang-kadang obsesi kemeja Hawaii-nya mungkin tampak sedikit berlebihan. Nama kedua Joey adalah Alvin, seperti kartun chipmunk, dan ini benar-benar tepat karena dia masih anak-anak. Dia juga seorang komedian stand-up, dan memiliki boneka ventrilokui, Tuan Woodchuck. Di masa sekolahnya, Joey adalah maskot sekolahnya, tiram bernama Ollie. Kejenakaan murahan inilah yang membuatnya dihormati pemirsa.

8 Irene Katsopolis

Kepribadian yang hangat dan ceria ini sebenarnya adalah Irene Katsopolis, yang lebih dikenal sebagai ibu Paman Jesse. Dia mungkin tidak benar-benar merasa ngeri di mata pemirsa, namun, kemungkinan besar dia telah membuat Jesse merasa ngeri lebih sering daripada tidak. Anak laki-laki mana yang tidak akan merasa ngeri ketika ibunya meraih ‘tushies’ orang lain? Untuk menambah rasa ngeri, Irene juga terus-menerus mengingatkan karakter lain tentang bagaimana Jesse saat kecil.

7 Danny Tanner

Dia adalah ‘orang baik’ yang pepatah, dengan pelajaran dan cerita yang menginspirasi untuk segalanya. Betapa dia ingin menghentikan gadis-gadis kecilnya menjadi dewasa. Penonton akan mengingatnya sebagai ayah yang duduk bersama gadis-gadisnya di akhir setiap pertunjukan dan menceritakan sebuah kisah kepada mereka, yang bertujuan untuk memperkuat moral mereka. Dia juga suka membersihkan banyak, dan motonya adalah, ‘Bersih itu baik, kotoran itu buruk’.

6 Kimmy Gibbler

Hobi favorit Kimmy Gibbler dalam serial ini tampaknya mengganggu keluarga Tanner. Sayangnya bagi keluarga Tanner, yang tampak tidak begitu tertarik dengan kehadirannya di sana, dia cukup sering mampir ke rumah mereka.

TERKAIT: Cheers: 10 Season 1 Lelucon Semua Orang Benar-Benar Dirindukan

Dia banyak mengeluh, dan memberi semua orang julukan, misalnya, Tuan T dan Hairboy, masing-masing untuk Tuan Tanner dan Paman Jesse.

5 Jesse Katsopolis

Pernahkah ada yang menyukai rambutnya lebih dari Paman Jesse, yang dikenal sebagai Hairboy oleh sahabat DJ Kimmy Gibbler? Untuk menjaga rambutnya tetap terlihat bagus (dan memang terlihat bagus), dia menggunakan produk khusus, dan surga melarang siapa pun menyentuh rambutnya dan mengacaukannya! Ini mungkin kadang-kadang ngeri, tetapi Paman Jesse cukup tampan untuk melakukannya – dan masih tetap dicintai oleh penggemar.

4 Nick Katsopolis

Nick Katsopolis adalah ayah Jesse. Seperti putranya, dia sangat terobsesi dengan Elvis Presley dan sangat mencintai musisi tersebut, sampai pada titik obsesif. Bukannya Elvis Presley menarik. Sebaliknya, daripada mereka yang mencoba meniru raja rock n roll kadang-kadang bisa merasa ngeri dan Nick Katsopolis adalah salah satu karakter seperti itu. Full House. Serial TV favoritnya juga The Beverly Hillbillies, dan dia memiliki bisnis pembasmi serangga sendiri.

3 Gia Mahan |

Ini adalah sahabat Stephanie Tanner, meskipun mereka awalnya bukan sahabat. Padahal, awalnya Stephanie tidak tahan dengan Gia.

TERKAIT: Chicago Fire: 10 Dari Adegan Paling Memilukan, Peringkat

Gia agak pemberontak dan Stephanie pernah memperbesar rapornya dan menempelkannya di papan pengumuman. Kebiasaannya yang paling ngeri adalah kecenderungannya untuk memutar matanya (yang sering dia lakukan). Sesuatu dalam sikapnya beresonansi dengan Stephanie yang pemberontak dan mereka akhirnya menjadi teman yang kukuh.

2 Michelle Tanner

Orang dapat berargumen bahwa Michelle terlalu kecil dan terlalu imut untuk memiliki elemen penghuni ngeri dalam kepribadiannya, namun, kejenakaannya terkadang berlebihan. Ekspresi favoritnya adalah, ‘Benar, bung!’ dan ‘Puh-lease’, serta ‘Anda dalam masalah besar, mister!’ Ekspresi yang sama ini disertai dengan gerakan tangan, dan sering kali cibiran yang lucu.

1 DJ Tanner

Sebanyak pemirsa mencintainya, DJ Tanner kadang-kadang bisa sedikit bertanggung jawab. Dia adalah kakak perempuan yang khas, takut akan risiko dan sedikit tegang. Tetap saja, dia adalah pengaruh yang baik untuk mendukung Michelle dan Stephanie Tanner. Kadang-kadang perilaku dan kepekaan DJ yang bertanggung jawab, dalam hal melakukan apa yang benar, mungkin memiliki faktor ngeri. Namun, kualitas yang sama inilah yang membuatnya dihormati oleh para penggemarnya, dan membuatnya menjadi sosok yang menenangkan dan indah di rumah Full House.

NEXT: 10 Karakter Sitcom Pria Dari Tahun 80-an Yang Tidak Akan Pernah Terbang Hari Ini


Lanjut
American Horror Story: Sarah Paulson 10 Adegan Paling Ikonik (Sejauh Ini)