10 Kelemahan Utama Acara Yang Dipilih Penggemar Untuk Diabaikan

Sopranos pasti akan tercatat dalam sejarah pertelevisian sebagai serial pelopor yang membuka jalan bagi era prestise TV pasca-2010. Tentu saja, David Chase and Co. sedang mencoba sesuatu yang unik dan belum pernah dibuat untuk TV seperti ini sebelumnya.

TERKAIT: Sopranos: Semua Atasan Keluarga, Berperingkat Berdasarkan Kecerdasan

Namun demikian, relevan dan abadi seperti Sopranos adalah, ia memang memiliki kekurangan dan kesalahan. Kebanyakan dari mereka telah lolos bahkan dari pemirsa modern yang paling jeli, tetapi jika narasi acara yang lebih luas dipertimbangkan, gangguan ini tampaknya cukup signifikan.

10 Nada Dan Genre Yang Membingungkan

Tony Soprano Dan Kru nya

Pencipta The Sopranos, David Chase, sudah sering berbicara tentang bagaimana dia ingin merancang acara yang bergenre ambigu karena perusahaan jaringan pada waktu itu tidak tertarik untuk mengerjakan sesuatu seperti ini. “The Sopranos ambigu sampai-sampai, sampai hari ini, saya tidak begitu yakin apakah itu drama atau komedi. Bisa jadi keduanya, tapi orang suka menguranginya menjadi satu atau yang lain, ”katanya dalam sebuah wawancara.

Tapi pertunjukan itu berjuang untuk menemukan keseimbangan antar genre, terutama karena nadanya menjadi lebih suram dan lebih kompleks, dan elemen komedi mulai terasa salah tempat. Itu bukan drama yang luar biasa dan juga bukan komedi gelap yang benar-benar biru sehingga kadang-kadang berjuang untuk menemukan ceruknya.

9 Usia Junior yang Tidak Konsisten

Tony dan Junior di The Sopranos.

Tahun kelahiran Junior terungkap pada musim ketiga pertunjukan menjadi 1929, yang berarti dia akan berusia 70-an saat pertunjukan perdana. Namun di season 5, nisan adik laki-laki Junior, Johnny Boy, menunjukkan tahun kelahiran Junior menjadi tahun 1924.

Apalagi di season kedua, pengacara Junior, Harold, memberi tahu hakim bahwa Junior pernah bertempur di Perang Dunia Kedua. Tetapi jika Junior lahir pada tahun 1929, dia akan berusia 16 tahun pada tahun 1945 ketika perang berakhir, dan seseorang harus berusia setidaknya 18 tahun untuk mendaftar. Meskipun kadang-kadang anak laki-laki berbohong tentang usia mereka untuk mendaftar, namun ini adalah ketidakkonsistenan dalam penulisan.

8 Alur Cerita Kecanduan Perjudian Tony Merasa Aneh

Sopranos menawarkan pandangan tajam tentang kesehatan mental pria, sesuatu yang hingga hari ini belum menemukan ruang yang cukup dalam budaya pop. Pendekatan pertunjukan terhadap jiwa manusia secara umum kaya dan bernuansa dan latar belakang mafia hanya membuat pengamatan lebih grittier dan bersahaja. Tetapi di musim terakhir, ketika Tony mulai berjuang dengan kecanduan judi, beberapa penggemar merasa bahwa hal itu terlihat kurang ajar dan tidak memuaskan seperti busur.

TERKAIT: Karakter Sopranos, Peringkat Paling Sedikit Dari Kemungkinan Besar Untuk Memenangkan The Hunger Games

Ketika seseorang berpikir tentang semua yang Tony telah lalui dan peluang yang telah dia kalahkan selama pertunjukan, tampak aneh bahwa dia akan sepenuhnya dibatalkan oleh masalah perjudian. Ini tidak realistis, karena ini jelas merupakan masalah nyata, lebih dari itu dibiarkan meningkat secara acak tanpa banyak konteks.

7 Kilas Balik

Untuk pertunjukan yang sangat mendetail, kilas balik berurutan Sopranos agak ceroboh dalam hal arah seni dan kostum mereka. Episode Natal di season 3, “To Save Us All From Satan’s Power” membawa penonton ke belakang enam tahun dan departemen kostum hanya menggunakan isyarat visual yang minimal dan mendasar, seperti pakaian retro stereotip dan rambut palsu untuk Tony dan gengnya, yang memang terlihat agak malas.

Yang lebih parah, Jackie Aprile Jr. (Jason Cerbone) yang memerankan diri remajanya, terlihat sama dan juga memiliki tingkah laku yang sama, bahkan saat remaja.

6 Arc Aneh Devin

AJ Sopranos dengan jaket gelap di rumah Devin menghadap Devin dengan kaus biru dan syal lavender The Sopranos

Musim 4 acara menarik Rombongan dan membangun busur pasangan romantis hanya untuk membuatnya menghilang tanpa penjelasan apa pun. AJ mulai berkencan dengan Devin di musim keempat dan penulis benar-benar menyempurnakan karakternya dengan cukup baik. Devin juga sangat kaya – rumahnya dilindungi oleh pos keamanan dan keluarganya memiliki cukup banyak karya seni yang mahal dan cetakan pertama album yang langka.

TERKAIT: The Sopranos: 10 Hal Paling Sedih Tentang Tony

Kekayaannya justru membuat AJ mempertanyakan alasannya -nya ayah tidak punya uang “Don Corleone”. Tetapi meskipun membuat busur yang signifikan untuk Devin, karakternya tidak pernah terdengar pasca season 5, dan jika AJ putus dengannya, yang jelas dia lakukan, tidak pernah dijelaskan mengapa.

5 Trope Nyonya yang Tidak Seimbang Secara Mental

Nyonya Tony Sopranos

Suatu kebetulan yang aneh bahwa semua simpanan Tony tampaknya memiliki masalah emosional yang parah ketika mereka merasa terancam atau ditinggalkan. Kecuali untuk Svetlana, hampir semua ketertarikan Tony di luar nikah tampaknya mengalami banyak hambatan dan setelah beberapa saat, terutama setelah Gloria, kiasan goomah stereotip yang tidak stabil terasa sedikit berulang untuk beberapa orang.

Tidak hanya itu, tetapi ini adalah kiasan yang dimainkan yang tidak melukis wanita, secara umum, dalam cahaya terbaik dan bergantung pada stereotip “wanita yang dicemooh.”

4 Alur Cerita Furio Terbuang

Carmela menari bersama Furio

Menempatkan Furio dan Carmela dalam kisah cinta dan kemudian dengan tergesa-gesa menghapus alurnya adalah pemborosan besar alur cerita Furio yang memiliki begitu banyak potensi.

Subplot memang memungkinkan Carmela untuk menunjukkan lebih banyak jangkauan dan memperkenalkan sedikit kecemasan pada karakternya, tetapi desain karakter Furio terasa sangat boros, terutama dengan kecelakaan helikopter yang dramatis dengan Tony, yang menurut banyak orang juga tidak perlu dan tidak memberikan kontribusi apa pun pada narasi yang lebih luas. karakter mereka.

3 Musim 1 Tidak Memiliki Daya Tarik Musim Lain

The Sopranos season 1 dan 6

Banyak pemirsa milenial dari acara tersebut mengklaim bahwa mereka butuh waktu cukup lama untuk memahaminya Sopranos, terutama karena mereka tidak menganggap musim pertama cukup menarik. Ini masuk akal karena penonton yang lebih muda lebih familiar dengan serial TV bertema noir atau gangster Fargo, Narcos atau bahkan Hancur berantakan, mungkin merasakan itu Sopranos dibandingkan dengan pembakaran yang terlalu lambat.

TERKAIT: The Sopranos: 5 Peran Yang Diputar dengan Sempurna (& 5 Aktor Yang Hampir Memainkannya)

Pemirsa yang telah kembali ke musim pertama untuk menontonnya kembali dari awal menghargai detail kecilnya, tetapi musim pertama tidak bagus untuk pemirsa pertama kali.

2 Gaya Tony Melompat Antara Berkelas Dan Nouveau Riche

James Gandolfini Tony the Sopranos

Sungguh mengherankan lebih banyak penggemar belum berbicara tentang betapa tidak konsistennya lemari pakaian Tony: itu tidak ada hubungannya dengan perkembangan karakternya. Tony menghabiskan cukup banyak uang untuk lemari pakaiannya, jaket kulit Italia yang bonafid dan setelan tajam yang dia pesan untuk pertemuan formal atau urusan profesional tertentu jelas-jelas mewah dan mungkin desainer, tetapi dia juga terlihat dengan kemeja grafis yang keras atau bowling retro. kemeja yang sangat selaras dengan stereotip mafia New Jersey.

Tony digambarkan sebagai seseorang yang tidak ingin orang New York menertawakannya, oleh karena itu upaya untuk mengelompokkan pakaiannya. Dan pada kenyataannya, dia adalah nouveau riche karena dia bukan berasal dari uang, tetapi bagi seseorang yang menghabiskan begitu banyak uang untuk terlihat baik, dia pasti menghabiskan banyak waktu untuk memamerkan barang-barang yang kebanyakan orang di luar lingkaran New Jerseynya akan memandang rendah. atas.

1 Adegan Terakhir Dr. Melfi

Premis dari seorang gangster yang menemui psikiater adalah yang menjadi dasar seluruh pertunjukan, dan setelah bertahun-tahun membangun antara Tony dan Dr. Melfi, baginya untuk hanya menunjukkan kepadanya pintu terasa seperti kesempatan yang sia-sia bagi kedua aktor.

Dia adalah salah satu wanita terpenting dalam hidup Tony dan juga di acara itu, tetapi akhir dari hubungan mereka sangat tidak memuaskan. Itu tidak katarsis atau bernuansa dan tidak adil untuk tahun-tahun kepercayaan dan drama yang mereka bangun bersama.

BERIKUTNYA: The Sopranos: Aktor yang Hampir Memainkan Tony

Gambar split Laura Harrier dari Hollywood dan Nicholas Braun dari Succession


Lanjut
Panggilan Apple TV +: 10 Karakter Terbaik, Berperingkat


Tentang Penulis