5 Alur Cerita Paling Realistis (& 5 Paling Sedikit)

Premis dari Emily Di Paris terdengar menyenangkan: Emily Cooper yang berusia dua puluhan pindah ke Paris untuk pekerjaannya. Karena masih muda dan penuh nafsu berkelana, dia mengira ini akan menjadi petualangan besar dan sangat senang mendapat kesempatan untuk mengalami sesuatu yang baru.

TERKAIT: Emily Di Paris: Setiap Karakter Utama, Diberi Peringkat Berdasarkan Kesukaan

Sementara terkadang Emily membuat beberapa kesalahan yang sangat masuk akal, dia berada di tempat yang belum pernah dia kunjungi sebelumnya, dia juga membuat beberapa keputusan yang tidak berjalan dengan baik dengan penggemar. Dari kehidupan cinta Emily hingga cara dia bertindak di sekitar rekan kerja, musim pertama acara Netflix ini memiliki alur cerita yang logis dan beberapa plot yang tidak sesuai.

10 Paling Realistis: Romansa Jarak Jauh Emily Tidak Berhasil

emily dan doug berbicara di chicago - emily di paris

Emily dan Doug putus pada awal musim pertama karena Emily menyadari bahwa hubungan jarak jauh mereka tidak akan berhasil.

Ini adalah salah satu alur cerita paling realistis di acara itu, karena seringkali, jaraknya terlalu jauh. Dalam hal ini, Emily ingin mendapatkan pengalaman baru yang menyenangkan dan keren, dan Doug ingin dia ada di Chicago. Mereka memiliki keinginan, kebutuhan, dan visi yang berbeda untuk masa depan.

9 Paling Tidak Realistis: Emily Pindah Ke Tempat Baru Tanpa Mempelajari Bahasanya Atau Mengetahui Banyak Tentangnya

Blus Emily In Paris Menara Effiel

Emily Di Paris tidak selalu berbicara tentang Paris dengan baik dan tampaknya sangat tidak realistis bahwa karakter ini akan pindah ke tempat baru dan sangat tidak siap.

Dia tidak berbicara bahasa itu atau tidak tahu di mana dia berada atau apa yang dia lakukan. Bukankah dia ingin tahu lebih banyak tentang kota indah yang akan dia tinggali selama setahun? Jika dia sangat cerdas, bertekad, dan ambisius, sepertinya dia akan membuat seluruh spreadsheet atau dokumen persiapan tentang Paris. Tentu, dia mungkin telah mengganggu rekan kerjanya dengan pertanyaan dan pengamatannya, tetapi dia setidaknya akan berusaha lebih keras.

8 Paling Realistis: Sylvie Tidak Bahagia Karena Emily Bergabung dengan Tim

emily di paris sylvie dan antoine

Meskipun Sylvie tidak pernah benar-benar menyukai Emily dan mudah untuk melihatnya sebagai orang baru kasar, realistis bahwa dia tidak ingin orang baru bergabung dengan tim.

TERKAIT: Emily di Paris: 5 Alasan Emily Adalah Pencipta Tren (& 5 Cara Dia Biasa Saja)

Lagipula, Sylvie telah berada di puncak permainannya untuk sementara waktu, dan dia tidak mengenal Emily. Masuk akal jika dia tidak ingin orang sembarangan bekerja dengannya, karena dia tidak tahu apakah Emily bagus dan apakah dia akan bermanfaat bagi perusahaan. Meskipun dia bisa memperlakukan Emily dengan lebih baik, memang benar bahwa terkadang rekan kerja tidak bisa akur atau memahami satu sama lain.

7 Paling Tidak Realistis: Emily Segera Mencari Teman Baru

Dari Mindy yang berteman dengan Emily di taman hingga Camille langsung mencintai Emily, tidak realistis jika Emily akan mendapatkan dua teman baru begitu cepat setelah pindah.

Biasanya ketika seseorang pindah ke kota baru (apalagi negara baru), mereka membutuhkan waktu untuk menetap dan mendapatkan tata ruang. Mereka ingin merasa nyaman dan sebelum itu terjadi, mereka mungkin gugup bertemu orang baru dan berbicara dengan orang asing.

6 ) Paling Realistis: Emily Menghancurkan Mitra Temannya

Emily mungkin terpecah antara dua pria, dan dia memiliki pilihan untuk dibuat di musim kedua ketika pertunjukan kembali.

Tapi di musim pertama, dia sangat menyukai Gabriel begitu dia bertemu dengannya. Sayangnya, dia sudah menjalin hubungan serius dengan teman barunya Camille, dan dia baru mengetahuinya setelah mencium Gabriel. Ini adalah alur cerita yang sangat realistis, karena logis jika Emily akan bertemu Gabriel dan Camille secara terpisah dan tidak tahu bahwa mereka adalah pasangan. Ini juga realistis bahwa dia akan mendapati dirinya tidak dapat menghentikan perasaannya pada Gabriel bahkan setelah mengetahui bahwa dia sudah terikat.

5 Paling Tidak Realistis: Emily Memadukan Bisnis dengan Kesenangan Di Akhir Pekan

emily berbicara dengan camille - emily di paris

Camille adalah orang baik dengan kepekaan bohemian dan dia mengundang Emily untuk menghabiskan akhir pekan di purinya. Dia ingin Emily mulai memasarkan bisnis keluarganya, karena mereka berada di persimpangan jalan.

TERKAIT: Emily Di Paris: 10 Pertunjukan & Film Terbaik Berlatar Di Paris

Emily tidur dengan saudara laki-laki Camille, dan baru setelah itu dia mengetahui bahwa dia sebenarnya berusia 17 tahun dan, karenanya, masih di bawah umur. Ini sangat canggung dan semakin parah ketika ibu Camille memanggil Emily ke kantornya dan bertanya apakah putranya pandai tidur. Tidak realistis bahwa Emily akan tidur dengan saudara Camille ketika dia mencoba untuk menjadikan keluarga itu sebagai klien baru. Karakter lain sering mengomentari etos kerja Emily, tetapi ini tidak terlihat profesional.

4 Paling Realistis: Mindy Menemukan Suara Nyanyiannya Lagi

emily di paris emily dan mindy di restoran paris

Mindy berasal dari Tiongkok dan dia pernah tampil di acara TV kompetisi menyanyi. Dia kacau balau dan merasa terhina oleh pengalaman itu.

Dalam incident 8 musim pertama,”Family Affair”, Mindy pergi ke klub dengan sahabatnya dari rumah dan pengiring pengantinnya. Mereka ingin dia akhirnya kembali ke panggung dan bernyanyi, dan setelah dia melakukannya, dia menyadari bahwa dia tidak takut lagi. Ini adalah alur cerita yang sangat realistis, karena banyak orang mengalami saat-saat akan canggung dan memalukan, kemudian takut akan terulangnya sejarah. Sangat menyenangkan melihat Mindy bersinar dan menghadapi ketakutannya.

3 Realistis Paling Sedikit: Emily Tidak Suka Iklan yang Dibuat Perusahaannya

Di incident ketiga musim pertama, perusahaan Emily membuat iklan untuk parfum Antoine. Sebagai orang baru di kantor, mungkin Emily seharusnya merahasiakan pendapatnya dan menunggu sampai dia lebih mantap untuk berbicara.

Sebaliknya, Emily mengatakan bahwa dia tidak menyukai iklan itu dan dia merasa itu seksis. Ini tidak berjalan dengan baik dan hanya membuat rekan kerjanya semakin kesal. Tampaknya tidak realistis bahwa Emily akan melawan rekan kerjanya ketika dia masih sangat baru.

two Paling Realistis: Emily Terikat Dengan Orang Amerika Lain

Dalam incident musim pertama”A Global market in Paris,” Emily pergi ke pertemuan dengan Judith, yang bertanggung jawab atas sebuah grup bernama American Friends of the Louvre.

TERKAIT: Karakter Emily Di Paris Mana Anda, Berdasarkan MBTI® Anda

Keduanya terikat seketika karena bisa memesan cheeseburger dan berbicara bahasa Inggris, dan ketika Judith menyarankan agar Emily terlibat dengan acara yang dia adakan, Emily langsung mengambil kesempatan itu. Tampaknya logis bahwa Emily akan terhubung dengan seseorang yang juga berasal dari AS. Dan meskipun agak bermasalah karena Emily sangat senang memiliki tempat di Paris di mana dia pada dasarnya dapat melarikan diri dari budaya, itu tetap alur cerita yang realistis.

1 Paling Tidak Realistis: Emily Pergi Ke Acara Untuk Influencer Instagram Populer

Emily Cooper Influencer Media Sosial - Emily di Paris

Dalam incident”Faux Amis”, Emily pergi ke acara pribadi dan eksklusif untuk influencer Instagram.

Ini karena dia telah memposting foto tentang waktunya di Paris, tetapi tidak realistis baginya untuk dapat pergi ke acara semacam ini. Beberapa penggemar memang menyukai Emily secara pribadi, tetapi mungkin juga melihatnya sebagai seseorang yang dengan cepat mengatakan bahwa dia memiliki ide terbaik tanpa mendengarkan orang lain. Begitulah cara dia bertindak di kantornya di Paris. Alih-alih pergi ke acara seperti ini, akan lebih masuk akal jika Emily mencoba belajar dari teman-temannya.

NEXT: The Queen’s Gambit Vs Emily Back in Paris: Siapa yang Lebih Modis, Beth Atau Emily?

kobra kai persahabatan terbaik


Lanjut
Cobra Kai: 10 Persahabatan Terbaik Di Musim 3


Tentang Penulis