Harry Potter: 10 Hal Paling Sedih Tentang Snape

Severus Snape diperkenalkan sebagai antagonis dalam serial Harry Potter. Snape menjalani perjalanan yang sangat rumit, penuh dengan banyak tragedi.

Salah satu alasan penting untuk Harry PotterKeberhasilannya adalah banyaknya karakter yang menarik. Banyak dari mereka adalah pahlawan yang jelas sejak awal, sementara yang lain berdiri di sisi yang berlawanan dan tidak pernah menjadi lebih dari penjahat. Dan kemudian ada orang yang berjalan di garis tipis antara keduanya, seperti Severus Snape.

TERKAIT: Harry Potter: 10 Potongan Seni Penggemar Severus Snape yang Luar Biasa

Snape pertama kali muncul di buku sebagai guru di Hogwarts, tetapi segera menjadi jelas bahwa ada lebih banyak darinya. Untuk sementara, sepertinya dia berada di sisi kejahatan, hanya untuk diungkapkan sebagai pahlawan. Namun, hidupnya jauh dari sempurna, dan ada banyak hal menyedihkan tentang Snape.

10 Masa Kecil yang Sulit

Snape Muda

Masa kecil seseorang memiliki dampak yang kuat pada orang seperti apa mereka di masa depan, dan jenis kehidupan apa yang akan mereka jalani. Masa kanak-kanak berarti kegembiraan dan kecerobohan bagi banyak orang, tetapi itu tidak terjadi pada Severus Snape muda yang pantas mendapatkan yang lebih baik.

Dia dilahirkan dalam kemiskinan dan ayahnya kasar, jadi satu-satunya kegembiraan yang ditemukan Severus adalah belajar dan persahabatannya dengan Lily.

9 Dia Di-bully

Bahkan setelah Severus Snape memasuki Hogwarts, hidupnya tidak hanya mawar dan sinar matahari. Faktanya, dia segera menjadi sasaran bullying – tidak lain berkat James Potter dan teman-temannya.

Dan meskipun James tidak ingin Snape mati atau terluka parah, dia masih membuat tahun-tahun sekolahnya jauh lebih sulit daripada yang seharusnya.

8 Dia Menonton Lily Jatuh Cinta Dengan James

Jika Lily memilih siapa pun selain James sebagai pasangannya, Severus mungkin masih tidak senang tentang itu tetapi mungkin saja dia akan menerimanya dengan lebih baik. Tetapi ketika Lily jatuh cinta pada pria yang menindas Snape selama bertahun-tahun, dapat dimengerti Snape merasa kecewa dan dikhianati.

Itu juga akan menjelaskan kebenciannya di kemudian hari terhadap Harry, tetapi juga keinginannya untuk melindungi bocah lelaki itu. Snape membenci ayah Harry tetapi mencintai ibunya, dan karena Lily, dia tidak ingin Harry mati.

7 Dan Kemudian Dia Kehilangan Dia

Beberapa orang mungkin menganggap hubungan Snape dengan Lily obsesif, tetapi dia mundur saat dia melanjutkan hidupnya sendiri, bahkan jika itu berarti Lily menikahi pria yang pernah menggertak Snape. Dan meskipun benar bahwa Snape pergi ke rumah Potter setelah serangan Voldemort, itu adalah reaksi yang wajar.

TERKAIT: Harry Potter: 5 Cara Severus Snape Adalah Slytherin Paling Berani (& 5 Itu Regulus Hitam)

Lagi pula, ingin melindungi seseorang yang dicintai Snape terasa seperti langkah yang jelas. Dan kehilangan Lily terasa berat bagi Severus, dia masih ingin dia tetap hidup dan bahagia.

6 Dia Berulang Kali Menaruh Nyawanya Dalam Bahaya

Harry Potter

Kehidupan Snape sebagai agen ganda yang bekerja untuk Voldemort dan Dumbledore melibatkan banyak bahaya. Dia harus memperhatikan setiap kata dan ekspresinya untuk memastikan Voldemort dan para Pelahap Maut tidak mengetahui kebenaran tentang dia.

Hidup dalam keadaan cemas yang terus-menerus bukanlah tugas yang mudah bagi siapa pun, dan meskipun Snape tampaknya telah menanganinya, dia mungkin menginginkan kehidupan yang lebih damai.

5 Dan Tidak Ada Yang Menghargai Itu

Dalam menjalani garis tipis antara Dumbledore dan Voldemort, benar dan salah, baik dan jahat, Snape mempertaruhkan nyawanya secara teratur. Tetapi mengingat kerahasiaan pekerjaannya, tidak ada selain Dumbledore yang tahu Snape adalah agen ganda – sampai Harry dan teman-temannya mempelajarinya, tentunya.

Itu membuat Snape terkenal sebagai pengkhianat dan orang jahat, meskipun dia bukan salah satu dari hal-hal ini.

4 Dia Harus Membunuh Dumbledore

Snape tahu apa yang akan terjadi ketika dia memeriksa luka Dumbledore dan tahu bahwa kepala sekolah Hogwarts tidak akan hidup lama. Tapi dia siap untuk terus berusaha menyembuhkannya, jika Dumbledore tidak mengusulkan hal lain.

TERKAIT: Harry Potter: 10 Severus Snape Tato Yang Akan Disukai Penggemar

Dumbledore meminta Snape untuk membunuhnya yang merupakan hal terakhir yang ingin dilakukan Snape, mengingat rasa hormatnya terhadap Dumbledore dan persahabatan mereka. Namun pada akhirnya, Snape bertentangan dengan keinginannya dan memang membunuh Dumbledore, melindungi Draco Malfoy dalam prosesnya karena Draco-lah yang awalnya ditugaskan untuk mengambil nyawa Dumbledore.

3 Dia Tidak Pernah Mendapat Kebahagiaan-Nya

Tangkapan layar Profesor Severus Snape yang memperkenalkan dirinya ke Kelas Ramuan dari Harry Potter and the Philosopher's Stone

Tidak dapat disangkal bahwa Snape bisa menjadi kejam dan dia juga mengejek beberapa muridnya, bahkan menindas mereka. Tetapi orang masih harus bertanya-tanya bagaimana kepribadiannya bisa berbeda jika hidupnya sedikit lebih bahagia.

Snape tahu sedikit kebahagiaan dalam hidup. Dia hanya memiliki dua teman dekat – Lily dan Dumbledore – dan dia tidak dapat menghentikan keduanya dari kematian. Jadi dia pasti orang yang sangat kesepian.

2 Dia Mencoba Menyelamatkan Lily

Yang ini sedikit diperdebatkan tetapi masih bisa dihitung. Ketika Snape mengetahui tentang ramalan itu dan menyadari apa artinya bagi Lily, wanita yang tidak pernah berhenti dia cintai, dia mencoba membujuk Voldemort untuk menyelamatkan nyawa Lily, tetapi dia gagal.

Di sisi lain, Snape tidak begitu tertarik untuk memohon pada Voldemort agar menyelamatkan James atau Harry. Bagaimanapun, upayanya untuk menyelamatkan Lily gagal.

1 Kematiannya

Alan Rickman sebagai Severus Snape Death Scene di Harry Potter and the Deathly Hallows Part 2

Keinginan terbesar Snape adalah mengalahkan Voldemort tetapi dia tidak pernah melihat itu terjadi sejak dia meninggal sebelum Harry berdiri melawan Voldemort untuk terakhir kalinya.

Banyak orang tewas dalam pertempuran terakhir tetapi kematian Snape terasa lebih berdampak karena dialah yang membantu memastikan bahwa Harry akan bertahan cukup lama untuk mengalahkan Voldemort di tempat pertama.

BERIKUTNYA: Harry Potter: 5 Sifat Terbaik Severus Snape (& 5 Terburuk)


Lanjut
Harry Potter: 10 Hal Paling Sedih Tentang Draco